Pasar Malam Indonesia di Kota Malmö – Swedia


Halloooo..!

Ceritanya sebulan yang lalu saya dan keluarga pergi ke kota Malmö. Beberapa hari setelah kepulangan, ternyata membuat saya merasa lebih fresh dan lebih berenergi lagi. Jadi memang bener, kayaknya beberapa hari sebelumnya saya memang kurang piknik, hahaha.. Saya, suami dan anak, pergi ke kota Malmö sebenarnya untuk menghadiri acara Pasar Malam Indonesia yang biasannya diadakan di kota Stockholm. Kebetulan Malmö juga gak terlalu jauh dari kota tempat saya tinggal. Malmö adalah kota terbesar ke-3 di Swedia, yang pertama adalah Stockholm (ibu kota) dan yang kedua Gothenburg (tempat saya tingal).

Kami berangkat hari Sabtu pagi jam 7.35. Yup! pagi bangeeett.. kenapa? karena sebenernya itu adalah kesalah teknis, hahaha.. Seminggu sebelumnya, saya berencana membeli tiket untuk keberangkatan jam 10.20. Saya ingin booking tempat duduk yang ada mejanya dan di gerbong yang bisa menyimpan stroller dan koper. Salahnya.. saya kelaman cari tempat duduk yang diinginkan, jadi pas mau bayar katanya waktu saya habis dan harus ngulang dari awal proses pemesanan. Nah, pas ngulang ternyata tanpa sadar saya malah pilih yang jam 7.35, karena harga tiketnnya sama jadi saya gak ngeh kalau jamnnya berbeda. Saya masih gak sadar sampai H-1 keberangkatan, tiba-tiba suami protes, “kok besok berangkatnya harus pagi-pagi banget sih? emang acaranya jam berapa?”. Saya jawab, “Gak terlalu pagi ah, aku pilih yang jam 10.20”. “Coba kamu cek email lagi, kita berangkat pake kereta jam 7.35”. Pas di cek ternyata benar permisaaaa… hahaha.. Untung jam pulangnnya udah bener, deg-degan juga kalau salah lagi.. :D.

Kami sampai di kota Malmö sekitar pukul 10. Tujuan pertama adalah Hotel tempat kami menginap, walaupun tau sih belum bisa check in tapi setidaknya bisa titip koper, hehhe. Sambil nunggu jam 12 siang (waktu untuk check in) kami pergi jalan-jalan disekitaran pusat kota. Kebetulan cuaca juga cerah jadi enak banget bisa sedikit berjemur di pelataran kota. Hehe..

DSC08622Stortorget – Malmö

Sebenarnya saya ingin buat postingan yang lengkap tentang Pasar Malam Indonesia ini, tapi karena saya juga ikut mengisi acara disana jadi saya gak sempat bikin banyak foto atau bahkan mencoba semua makanan yang dijual, huhuhu.. cuma sempet makan sate padang doank, cediiihh.. :'(. Tapi tenang.. saya akan tetap menceritakan sedikit tentang suasana dan keseruan yang ada di Pasar Malam Indonesia.

Pasar Malam Indonesia di Malmö.

Acara dimulai pukul 4 sore sampai jam 10 malam. Pasar Malam Indonesia ini menyajikan bazar makananan Indonesia, pernak-pernik kerajinan Indonesia, kain batik dan infomarmasi tentang tourism di Indonesia. Pengunjung juga di sajikan tampilan tarian-tarian daerah, musik dan peragaan busana daerah. Selain itu teman-teman mahasiswa PPI Swedia juga bikin photo exhibition tentang Indonesia. Fotonya keren-keren lho.. ;D

Kami sekeluarga tiba di tempat pasar malam jam 4 sore (on time ceritanya). Tapi saya agak ragu pas mau masuk, saya nunggu teman-teman yang lain (teman-teman dari kota tempat saya tinggal) supaya masuknya barengan. Saya dan teman-teman ini kebetulan ikut mengisi acara untuk memeriahkan dan sebagai perwakilan dari kota Gothenburg. Saya coba hubungi, gak ada yang angkat telepon.. sediihh.. Sebenernya saya nerveous aja sih, jadi gak tau harus kemana dan bagaimananya selain itu juga sebenarnya saya agak kurang pede sama dandanan makeup panggung  saya yang dimana kalau diliat secara langsung pasti terlihat menor, hahaha… Saya dandan buat nari sudah dari hotel mula, karena yakin kalau dandan di tempat gak akan sempat dan katanya teman-teman yang lain juga sudah dandan dari hotel mula. Karena tidak ada balasan dari teman-teman yang lain, akhirnya kami bertiga masuk ke dalam gedung acara.

Untuk tiket masuk dikenakan biaya 50 kronor untuk dewasa dan gratis untuk anak dibawah 15 tahun. Sampe di dalam, yang saya pikirkan pertama adalah makanan dan kostum. Hahaha.. Sebelumnya saya sudah tau daftar makanan yang jual, jadi udah ngebayangin apa nih yang akan saya beli. Gak lama, saya ketemu dengan teman-teman rombongan dari Gothenburg dan mereka merekomendasikan beberapa makanan yang enak. Suasana juga sudah mulai ramai, saya pilih yang antrian pembelinya gak terlalu banyak karena saya sudah terlalu lapar untuk berdiri terlalu lama sambil diliatin orang-orang karena muka menor saya. Kepedean..siapa juga yang liatin..hahaha!!

17759722_10210423973168791_6723118224468786610_n17626155_10210423972608777_8185010695076741531_nSebagian makanan yang dijual.

20170401_163434Sate padang + lontongg yang saya beli.

1,5 jam sebelum tampil, saya dan teman-teman yang lain mulai bersiap untuk ganti kostum. Jeng..jeeeennnggg… KOSTUM!! Seperti yang saya bilang tadi, saya juga kepikiran masalah kostum. Karena sampai saat itu saya masih belum pegang kostum, liatpun belum. Saya akan membawakan tarian dari Betawi yaitu Tari Lenggang Nyai dan teman-teman yang lain menarikan Tari Maumere. Untuk tarian betawi ini saya gak punya kostum sendiri jadi katanya panitia akan menyediakannya. Biasanya 1-2 jam sebelum nari saya udah ready, mulai dari riasan wajah sampai berpakain tari lengkap, tapi kemarin itu 2 jam sebelum tampil masih belum tau bajunya dimana.. hahaha..

Sejujurnya saya juga gak berharap banyak untuk masalah kostum. Kalau memang sesuai dengan tariannya ya bersyukur banget, tapi kalau beda ya gak apa-apa juga yang penting masih ada unsur-unsur Betawinya deh. Saya pernah bawa tarian ini waktu di acara Open House Indonesia di Paris, jadi setidaknya sudah ada bayangan seperti apa dan bagaimana cara memakai kostumnya.

Sampe di ruang kostum saya di tanya panitia mau nari apa, saya bilang tarian betawi. Terus panitia kasih saya 1 bungkusan dan bilang ini baju tarian betawi. Seketika perasaan saya langsung gak enak.. hahahaha.. Saya keluarin kostumnya dari dalam pelastik dan isinyaaaaaa…. 1 torso dengan mote-mote, 1 kamen/kain, dan 2 selendang. Udah itu aja.. Langsung mules.. nari tinggal 1 jam, dapet kostum kayak gini… saya harus gimana? Hahaha..

Langsung mikir, gimana caranya kostum yang dikasih ini bisa mirip dengan kostum tariannya atau minimal mirip-mirip baju-baju tarian betawi. Saya gak menyalahkan panitia juga, karena mungkin stock baju-baju daerah atau baju-baju nari di KBRI memang tidak banyak. Jadi sebagai penari yang bertanggung jawab (ciee..) harus bisa menyesuaikan dengan kostum yang ada. Jujur susah banget untuk mikir dengan keadaan yang agak mendesak. Beruntungnnya ada teman (kak Santi) yang mau bantu pasang penitik dan merapihkan bagian-bagian yang kurang rapih. Setelah baju beres, lalu riasan kepala dan aksesoris lainnya apa kabar?? Hahaha.. Akhirnya saya dan kak Santi korek-korek tempat aksesoris, cari aksesoris mana yang cocok melihat bajunya amat sangat sederhana. Akhirnya kita dapat beberapa kembang goyang emas untuk hiasan kepala, bros untuk pengganti kalung dan gelang, anting gak nemu.. kayaknya di pake semua sama peserta yang lain.. :D.

Dan inilah hasilnya..

20170401_17584417799339_10154680521868577_2778424164821296411_n

Banyak banget acara yang ditampilkan, mulai dari tari-tarian, angklung, peragaan busana daerah, dan live music.

17620279_1444321265625720_1958783155825211788_o17523275_10210423969088689_323846114330195084_n17626666_10155135491232641_3995513894159790176_n17629755_10209003022178092_2151941316944585803_n17629941_10155135491342641_7613257173958046428_n17835074_1045362712274360_3425423052920402512_o20170401_175855DSC08639

*maaf untuk beberapa foto kualitasnya kurang bagus karena saya ambil dari facebook teman dan sudah ijin juga tentunya. ;D

Setelah tampil, niatnya saya mau beli makan lagi karena tadi cuma sempet makan sate padang aja. Teryata pengunjung yang datang membludak dan hampir semua masakan habis.. hiks.. tahan..tahan..

17523395_10154680522098577_4913299616161033319_nSebagian pengunjung yang dapat tempat duduk, sisanya berdiri dibelakang. ;D

Jam 9 malam akhirnya kami bertiga kembali ke hotel tapi sebelumnya mampir dulu ke restoran fastfood buat ngisi perut yang sudah keroncongan, karena jam segitu rata-rata tempat makan sudah pada tutup.. hehe..

Pagi harinya kami sarapan di hotel, sudah masuk paketannya soalnya. Sarapannya cukup lengkap, sarapan ala bule.. padahal kalau bisa milih pengen banget bisa sarapan bubur ayam atau kupat tahu, hahaha.. Tapi ada yang bikin menarik pas sarapan, yaitu bentuk si restoran bawah tanah yang klasik. Asli pengen banget nyeritaain ini hotel di blog ini, tapi pasti bakal jadi panjang banget. Tapi gak usah khawatir karena aku bikin vlognya juga tentang liburan ke Mälmo ini, walaupun gak terlalu bagus tapi mudah-mudahan bisa mewakili. *semoga vlognya bisa diupload secepatnya 😀

Kami check-out hotel jam 12 siang, sedangkan kereta pulang jam 2 siang. Jadi sambil nunggu jam pulang, kami jalan-jalan lagi keliling pusat kota Malmö. Rencananya hari itu saya ingin ke kastil yang ada di Malmö, karena ada museumnya juga di dalamnya. Tapi karena rasanya badannya masih terlalu cape sisa semalam jadi saya putuskan untuk tidak banyak melakukan aktifitas. Makan siangpun kami putuskan untuk makan di foodcourt stasiun supaya gak ketinggalan kereta.. hehehe..

OK.. itulah sedikit cerita tentang Pasar Malam Indonesia di kota Malmö – Swedia dari saya..

Have a nice day!!

Advertisements

5 Comments on “Pasar Malam Indonesia di Kota Malmö – Swedia

  1. Hebat banget Mi bisa nari Betawi, kalo aku gak bisa nari apa2 cuma nari gaya bebas aja hahaha. Btw, seru ya ada pasar malam Indonesia gitu. Di sini cuma ada bazaar yang diadakannya jarang banget, biasanya dlm rangka Lebaran dan 17 Agustusan saja, walau kadang ada juga dari pihak PPI atau KKIA (Komunitas Katolik) yang menyelenggarakan.

    Like

    • Hahaha.. tadinya mau nari bali tp udh ada yang nariin, mau nari sunda juga udah ada nariin, akhirnya nari betawi yang belum ada.. 😀
      disini juga suka ada 17an, tp gak serame acara pasar malam. Pasar malam ini rutin sih diadain tiap tahun..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: