Cerita Pindahan

Ini pertama kalinya saya ngalamin pindahan tempat tinggal.   Sudah sebulan lebih saya menempati tempat tinggal yang baru.  Sebuah apartemen yang sedikit lebih besar dari yang lama (masih kecil juga sebenernya,hehe..).  Apartemen yang kami sewa ini tidak jauh dari apartemen kami yang lama.  Hanya berjarak sekitar 400 m, sekitar 5 menit kalau jalan kaki.

Kita tinggal di daerah Valbo.  Valbo merupakan bagian dari pinggiran kota Gävle – Swedia.  Saya suka tinggal disini karena enak buat tempat tinggal dan jauh dari keramaian kota.  Disini lebih banyak perumahan dibanding apartemen, karena Valbo ini memiliki lahan yang cukup luas.  Selain itu, dia punya pusat pertokoan yang cukup besar dan IKEA Gävle berada di pusat pertokoan Valbo ini, jadi ya ngga ndeso amatlah..hahaha..

Valbo Centrum

Valbo Centrum

Sebenarnya cukup sulit kita mendapatkan apartemen disini.  Dari beberapa teman yang saya kenal, mereka bilang memang Swedia agak susah untuk mendapatkan sewa apartemen.  Terutama di pusat kota besar, harus mau sedikit ke pinggiran kota atau cari di kota-kota kecil.  Untuk di kota Gävle sendiri, sewa menyewa apartemen ini di atur oleh kommun (kotamadya).  Jadi ada makelar khusus yang di atur oleh pemerintah.  Sistem sewa disini menggunakan point.  Jadi semakin besar point yang kita miliki semakin besar pula kemungkinan kita untuk mendapatkan apartemen yang kita inginkan.  Untuk mendapatkan point kita harus register dulu di websitenya dan setiap harinya kita mendapat 1-2 point dengan otomatis.  Itu kenapa kita susah untuk mendapatkan apartemen, karena kita selalu kalah poin.  Butuh 2 tahun lebih baru bisa sedikit ngimbangin dengan point-point orang lain.  Kalau di hitung-hitung butuh waktu min. 3-4 tahun untuk bisa leluasa memilih dan mendapatkan apartemen.  Kecuali kamu lagi beruntung, kayak suami pas dapetin apartemen mungilnya itu, hehehe..

Ada juga makelar swasta tetapi jatuhnya ke penyewaan pribadi.  Jadi orang yang punya apartemen, menyewakan apartemennya dan dibantu oleh si makelar ini.  Biasanya harganya lebih mahal dan kalau ada kerusakan atau keluhan kita harus berurusan langsung dengan si pemilik apartemen.  Kalau dapet pemilik yang baik hati semua akan mudah tetapi kalau dapet pemilik yang ribet ya ribetlah semua.  Sedangkan kalau pakai jasa makelar kommun, urusan komplain apapun lebih mudah ditangani dan biaya sewa juga lebih murah.

Valbo street

Valbovägen

Spring in Valbo

Spring last year

❄☔❄ #valbo #sweden #snowfall

A post shared by Markhamah Dwi Ayomi (@md_ayomi) on

Mengenai pindahan ini sebenarnya cukup menyita pikiran saya.  Alhasil saya sakit gak jelas selama 1 bulan, ya mungkin ditambah suhu yang dingin dan daya tahan tubuh yang kurang juga.  Awalnya kita tahu bahwa kita menang point dan dapat apartemen ini sekitar bulan November-Desember.  Suami dapat email dari kantor penyewaannya, apabila kita bersedia atau menerima tawaran ini mereka akan kirim berkas-berkas kontraknya.  Jika kita menolaknya maka akan diberikan ke pemenang point berikutnya.  Akhirnya kita setuju dan suami urus semua tentang berkas-berkas kontraknya.  Kita dapet kunci pada tanggal 1 Februari.  Pas disaat saya ulang tahun (Penting!) hahaha.. Berhubung kita bukan Sangkuriang, jadi kita sewa satu bulan lagi di apartemen lama karena pindahan membutuhkan waktu.  Gak mungkin kan dalam semalam barang pindah semua. Jadi di bulan februari kita bayar sewa 2 apartemen, huhuhu.. 😦

Packing..packing..!! Kita baru mulai packing 1 minggu sebelumnya, karena barang kita juga tidak terlalu banyak dan rasanya kok sayang banget sama apartemen mungil yang kalau ke dapur atau kamar mandi cuma 5 langkah dari ruangan utama, hehe.  Barang yang pertama di packing yaitu peralatan dapur yang jarang dipakai dan pakaian.  Seminggu kemudian setelah kita mendapatkan kunci, kami langsung mendatangi apartemen kami yang baru.  Ada sedikit perasaan kecewa saat itu.  Mungkin karena hari sudah gelap dan lampu yang di sediakan remang-remang, jadi membuat perasaan saya kurang nyaman.  Kitchen set nya pun terlihat lebih tua dibandingkan dengan apartemen lama saya.  Sebenarnya kita bisa melakukan pengecekan dulu sebelum menandatangi perjanjian kontrak, tapi suami gak mau dengan alasan sibuk.  Mau saya sendirian ribet juga kalau harus sambil bawa bayi, belum lagi harus lihat dan ukur apartemen yang masih dihuni penghuni sebelumnya.  Jadi kesan pas pertama masuk ya suprise juga.. antara senang dan ragu, hahaha..

New appartemen - main room

Ruang tegah (masih kosong)

New appartemen - kitchen

Dapur

Planning pindahan total 2 minggu beres, karena biasanya 1-2 minggu terakhir ada inspeksi dari pihak makelar.  Dia akan cek kerusakan apa saja yang terjadi dan menghitung biaya yang harus kita ganti.  Selain itu kita harus membersihkan apartemen sebersih mungkin, karena kalau penghuni baru komplain tentang adanya ketidak bersihan maka kita akan kena denda lagi.  Di minggu pertama suami minta bantuan teman-teman kantornya untuk angkut barang-barang yang besar seperti tempat tidur, lemari, meja, dan dus-dus yang sudah saya packing.  Sekitar 70% persen hari itu barang kita yang ada di ruangan terangkut.  Weekend-nya teman baik kita dateng juga buat bantu membeli beberapa barang yang kita butuh, seperti sofa dan cermin besar.  Yeah akhirnya punya tempat buat sofa! Jadi kebayangkan apartemen lama kita kayak kamar kos-kosan, hahaha..  Gak apa-apa, dulukan cuma suami yang tinggal disana jadi cukup banget buat dia seorang.

 

 

Di minggu kedua, kita mulai bersih-bersih dan angkut beberapa barang yang bisa diangkut dan yang akan dibuang.  Untuk mengefisienkan waktu, akhirnya kita bagi tugas, suami membersihkan apartemen lama, saya membereskan barang-barang di apartemen baru.  Saat itu kondisi saya masih lemah dan sakitnya masih suka kambuh.  Kerasa banget capenya, belum lagi bayi yang udah mulai gak bisa diem.   Saat itu yang masih menjadi pikiran adalah barang-barang yang ada di gudang bawah tanah.  Itu sama sekali belum tersentuh.  Bingung deh mau diangkut pake apa? mau di taruh dimana lagi? karena di tempat yang baru tidak tersedia gudang bawah tanah atau gudang yang atap.  Ada gudang kecil di dalam ruangan apartemen kita tapi aku pikir ini gak akan muat semua.  Akhirnya suami memilah-milah mana yang akan dibawa dan mana yang yang akan buang, karena ternyata banyak juga yang sudah tak layak pakai.  Sekitar 30% barang di gudang dibuang.  Lagi-lagi kita minta bantuan teman untuk mengangkut sebagian barang yang ada di gudang maupun yang masih tersisa dikamar.  Maklum kita belum punya kendaraan pribadi, jadi ngerepotin temen aja terus yang ada.  Gak kebayang kalau pindahnya jauh, keluar kota misalnya.  Otomatis harus sewa mobil box + supir, abis deh gaji sebulan.. hahaha..

Di minggu ketiga, petugas inspeksi datang ke apartemen lama, sesuai dengan janji yang telah disepakati§ .  Kita kena denda untuk mengganti 4 lembar wall paper, karena 2 wall paper bolong dan robek dan 2 lainnya rusak karena tempelan lem.  Biaya yang keluarkan sekitar 600 kr (±900rb rupiah).  Sebenarnya ada 6 yang rusak tapi petugasnnya baik dan dia hanya catat 4 lembar saja, hehehe.. Weekend-nya teman baik kita datang lagi untuk membantu dan kita angkut semua barang sampai tidak ada lagi yang tersisa.  Ruanganpun sudah bersih semua, terutama dapur dan kamar mandi.

Bersyukur dan lega banget rasanya.  Semua beres dan kuncipun sudah di kembalikan ke kantor penyewaannya.  Tapi (masih ada tapinya) barang-barang yang ada di apartemen baru belum semua beres.  Butuh waktu sekitar 2-3 minggu buat nata dan nyimpen barang-barang biar rapih.  Untung gudang yang kita punya cukup buat nyimpem barang dari gudang lama.  Tumpuk-tumpuk rapih, muat deh semua..hehe..

Processed with VSCOcam with m6 preset

Ruang tengah (sudah isi)

Processed with VSCOcam with m6 preset

Kamar tidur yang tak berpintu 😀

Gudang

Gudang

 

 

View from terrace

Pemandangan dari teras belakang

Dan minggu kemarin setelah saya merasa semua beres dan cukup nyaman, saya ingin mengucapkan terima kasih buat teman-teman yang sudah membantu selama pindahan.  Tanpa kalian apalah aku, hehehe.. Jadi saya bikin acara makan siang sederhana,  sekalian silaturahmi karena sudah lama juga gak kumpul (gosip) bareng temen-temen yang lainnya.

Have a nice day!

Advertisements

32 Comments on “Cerita Pindahan

  1. Tak berpintu jd kaya studio apartemen gitu donk ya? Tapi kreatif loh disekatin pake kelambu. Jaman aku tinggal di studio ya pasrah aja tuh kasur nemplok di tengah2 hehe. Btw sukaaa ruang tengahnya 🙂

    Like

    • Iya kyk tipe studio tp lebih besar, yg sebelumnya bener2 tipe studio dsini nyebutnya 1 room. Kalau yg skrg 1,5 room. kamar tdr yg terbuka itu disebut stgh, kalau ada pintunya jadi 1 room, hehe..
      Itu pakai tirai buat jendela sebenernya 😉
      Bagian depan tvnya gak difoto.. banyak mainan anak.. 😀

      Like

  2. pindahan itu memang repooot ^o^… Mertuaku yg paling sering pindah2;p.. dulu beliau diplomat, dan tiap 4 thn biasanya pindah negara, walopun sbnrnya hrs balik dulu ke indo 1-2thn sblm dpt penemptan baru lagi. tapi pas di bulgaria lah yg pindahannya paling rempong ;p.. secara apartmentnya bnyk yg ga cocok… apart terakhir sbnrnya juga ga cocok krn masalah sepertinya ada “penghuni halus” yg juga tinggal di sana ;D.. hihihi tapi krn mama tipe yg berani, diapun cuek aja dan ttp mutusin tinggal di sana sampe masa tugas selesai.. kita anak2nya ini yg pas datang liburan keder ;p. tp untungnya ga ngalamin diganggu sih ;p..

    selama ini ttp lbh suka milih sewa apartment sih drpd rumah.. pas penempatan di korea utara, itu sempet dapet rumah, tapi ampuuun gedenya ;D.. bisa main voli di dalam saking luasnya…bukan kenapa2, masalahnya kasian si mbak ART yg dibawa hrs ngbersihin rumah segede itu …sejak itu lbh milih apartmen ajalah drpd rumah..

    Like

    • Waduh.. kebayang capenya.. walaupun 4 thn sekali tp tetep aja.. -_-”
      Kok serem sih.. 😦 mudah2an dsni aman dri yg “halus2” hehehe.. tp selagi anak nyaman sih biasanya ga ada apa2.. krn pernah dtg ke rmh tmn dia gelisah trus nangis kejer pdhl biasanya ga pernah gtu.. ntahlah mungkin krn masih bayi jg jd ga ngerti.. hehe..
      Waduh besar amat.. iya sih dsni kalau sewa rumah cape bersih2nya blm halaman.. dan juga semua biayanya lebih mahal..
      kami blm mampu untuk semuanya.. hahaha..

      Like

    • Itu banget..punya bayi yang harus di jagain terus.. kadang temen yg dateng jg bukan bantu angkut2, tp bantu jaga bayi.. 😦
      Ya syukurlah akhirnya beres semuaa.. 🙂

      Like

  3. Suka sama ruangan tengah itu.. bersih dan rapi dan simple. Aku kepengen banget punya ruangan simple tapi apa daya rumahku sekarang sesek banyak barang2.. 😕

    Like

    • Tempatku ini juga kecil mba.. Hehehe.. Resikonya harus bisa dan relain ngurangin barang2, kalau mau terlihat lega. Ini sisi yang tidak terjamah oleh mainan anak.. Mangkanya sisi lainnya gak aku foto.. Hahaha..

      Like

  4. ruang tengahnya bagus, bisa lihat pemandangan dari jendelanya..jadi keinget kosku dulu dari jendela ga ada pemandangan menarik hiks heheheh.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: