Sakit yang Terlalu Lama

Haaaaayyyy semuaa..!!!

Maaf agak berlebihan karena udah lama banget saya tidak menulis bahkan buka ini blog.  Sebulan ini saya disibukan dengan pindahan apartemen dan dibarengi dengan sakit yang tidak diketahui penyebabnya, fiuh..

Sekarang saya mau cerita tentang pengalaman saya berobat ke klinik di Swedia untuk pertama kalinya.

Sekitar pertengahan Januari, saya mengalami demam tinggi yang cukup mendadak.  Saya bilang mendadak karena 2 hari berturut sebelumnya saya sempat kumpul bareng teman-teman dan cukup “maceuh” (baca : heboh, gak bisa diem) karena sempet main dance juga, hahaha.. jadi tau kan hebohnya kayak apa.. Nah setelah itu, malamnya saya mendadak demam tinggi.  Saya kira hanya kedinginan biasa karena suhu diluar masih minus.  Seminggu pertama suami saya menemani dirumah, karena Arlanda harus ada yang bantu jaga.  Diminggu kedua saya akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke dokter karena selama seminggu itu saya mengkonsumsi paracetamol terus menerus dan saya mulai khawatir takutnya jadi bermasalah.  Saya datang ke klinik terdekat (5 menit dari apartemen lama) langsung tanpa booking, karena aturan disini kalau mau diperiksa dokter harus telepon dulu dan akan ditanya sakitnya seperti apa, kalau misalkan memang harus diperiksa dokter biasanya kita dapet jadwal pertemuan 3 hari setelah menelepon.  Jika keadaan darurat kita bisa langsung ke UGD di rumah sakit.  Selain itu jika kita menelepon layanan kesehatan untuk booking jadwal, yang angkat telepon pertama adalah operator/mesin penjawab telepon yang berbahasa swedia lalu di sambungkan ke perawat yang sedang bertugas.  Masalahnya kita berdua (saya dan suami) tidak ada yang bisa bahasa swedia dengan fasih (masih payah) hahaha.. Jadi itulah alasan kenapa saya menunda-nunda untuk pergi ke dokter.  Ribet..

Di klinik tersebut saya di tangani oleh seorang perawat (bukan dokter).  Dia tanya tentang keadaan saya dan apa saja yang saya rasakan, seperti berobat pada umumnya.  Kita berbicara dengan bahasa Inggris, walaupun perawatnya tidak terlalu fasih tapi kita masih mengerti.  Saya bilang kalau badan saya panas dan demam pada malam hari, tidak ada yang sakit pada bagian tubuh lainnya hanya otot dan persendian aja yang sakit (seperti orang demam pada umumnya).  Saya sempet bingung juga karena saya tidak diperiksa seperti biasanya kalau orang berobat, seperti disuruh berbaring dan diperiksa menggunakan stetoskop, atau cek tensi dan apapun itu.  Mungkin bukan tugas/kewenangan suster juga untuk melakukan hal itu semua.  Akhirnya dia coba cek darah saya dari jari dan perawat tersebut bilang bahwa memang ada virus berlebih di dalam tubuh saya tetapi masih dalam batas normal (tidak menghawatirkan).  Tidak  lama berkonsultasi sepertinya dia bingung dengan penyakit saya.  Dia menyarankan beberapa obat-obatan yang bisa saya beli di apotik tanpa harus pake resep dokter.  Lalu saya bilang kalau saya masih menyusui, tambah bingung lagi susternya.. hahaha.. dan dia minta ijin mau konsultasi dulu sama dokter.  Dalam hati sempet bete juga, “haduh ini gimana sih?”.  Setelah nunggu cukup lama, suster tersebut kembali dan bilang “saya sudah konsultasi dengan dokter, dan saya tidak bisa menyarankan apa-apa buat kamu”. What?! Suami saya sampai bilang, “apakah dia butuh vitamin atau suplemen tambahan? atau mungkin butuh antibiotik?” karena kita awam tentang obat-obatan dan kebiasaan di Indonesia kalau sakitnya udah lama dokter biasanya suka kasih antibiotik. Si suster tetap dengan jawabannya “saya tidak bisa menyarankan apa-apa, tetapi jika kamu percaya vitamin bisa membantu istri kamu, makan aja”.  Cuma bisa ngelus dada..

Ok, akhirnya kita pulang dengan tangan kosong dan tanpa wejangan apapun.  Biasanya kalau ke dokter di Indo kan suka dibilang, “jangan makan ini yaa..itu yaa.. banyak istirahat yaa.. jangan banyak pikiran yaa..” Hahaha.. Pasien juga butuh perhatian.. :(. Ya mungkin kebetulan dapet perawat yang kurang “peka” hahaha..

Keluarga dan teman saya bilang, mungkin saya cuma stress karena mau pindahan apartemen.  Bisa juga sih, walaupun saya sendiri tidak menyadarinya, karena tidak ada perasaan atau pikiran apapun.  Setelah proses pindahan saya berpikir, kalau memang ini penyebabnya harusnya saya sudah sembuh sekarang, tapi ternyata saya diterpa kaligata, hiks! Sebenarnya kaligata ini sudah mulai sejak di apartemen lama tapi tidak banyak dan tidak sering.  Awalnya saya pikir bentol-bentol ini karena keringat yang tidak keluar.  Di minggu ke-3 kaligata semakin menjadi, dari yang tadinya di badan aja, trus ke kaki sampai pada akhirnya kaligata sampai ke muka.  Arrgghh.. kesel! Sempet stres juga karena sakit ini, karena cukup menggagu juga.  Kegiatan sehari-hari jadi banyak yang tertunda.  Suatu malam suami nyeletuk, “Coba kamu olah raga kalau pagi, yang ringan-ringan aja”.  Saya ikutin saran suami, pagi-pagi saya coba senam-senam ringan, yang teringat saat itu adalah senam SKJ (ketauan banget angkatan tuanya) dan  senam-senam pemanasan.  Dicobalah senam walaupun dengan susah payah, karena sudah hampir sebulan gak banyak gerak.  Bersyukur kaligatanya langsung hilang dan gak pernah muncul lagi, entah kenapa.. saya juga gak ngerti, mungkin memang karena badan dan pikiran saya butuh gerak dan hiburan.  Jadi sekarang dirutinkan setiap pagi buat olah raga (ala saya).  Hahaha..

Karena sakit ini saya jadi melewati 3 hari penting dengan begitu saja 😦 . Hari ulang tahun pernikahan, hari ulang tahun saya sendiri dan hari ulang tahun Arlanda, anak saya.  Untungnya pas hari ulang tahun anak saya, kondisi saya sedang membaik jadi kita bisa sedikit merayakannya.  Walaupun malemnya tepar lagi.. 😦 .

Arlanda Ulang Tahun

Ulang Tahun Pertama Arlanda

Keadaan mulai membaik baru minggu-minggu ini (pertengahan februari).  Capenya bukan main, karena harus mengalami menggigil setiap malam itu gak enak.  Walaupun masih sering kambuh sesekali, tetapi sekarang ini tidak sampai parah.  Akhirnya pindahanpun sudah total 100% selesai, karena sudah serah terima kunci.  Mungkin hal ini juga mempengaruhi, jadi sudah tidak ada beban pikiran pindahan lagi.

Sekarang tinggal jaga kesehatan jangan sampai sakit lagi, apalagi lama sakitnya.  Sudah cape, repot, dan bermain dengan anakpun jadi kurang.

Semoga kita semua diberi kesehatan. 🙂

Advertisements

16 Comments on “Sakit yang Terlalu Lama

  1. Sakit disini kalau virus memang tidak dikasi obat, karena virus tidak bisa dibunuh dengan obat. Intinya harus istirahat saja. Di Denmark memang lagi wabah influenza, aku juga kena dan bed rest 1 minggu.

    Like

  2. Mbamii baru bacaa.. Omaygod aku tau banget gimana rasanya sakit tp bingung sakit apa dan harus gimana. Sedangkan searching2 pun beda case tiap org. Kebayang kalau lagi hamil disana kayk mbamii dulu.. Disni aku menggigil dikit (tp badannya ga panas) beberapa hari bisa langsung sms dokternya. Nanyain..

    Semangat mbamii.. Get home soon :* amicuuuuu…

    Like

    • Iya kalau hamil ada bidan yang nanganin, dia jg bisa kita tanyain apapun via tlp, kalau ada apa-apa.
      Aimicutuuuuu ikook.. Sehat2 ya bumil.. Nanti skypan yaa..

      Like

  3. skr ini jakarta org2nya lg bnyk yg sakit mbak, truatama anak2 …mungkin krn msh musim hujan, jd pada bertumbangan.. anakku baru aja kluar opnam, dan sblm opnam itu, semua pasien anak yg dtg ke dr anak langganan ini, pada tes darah, dan hampir smuanya di opnam -__-.. kita sial krn ga kebagian kamar jdnya, trpksa pindah ke rs lain.. hadeuuh, skr si kakanya udh agak sembuh, giliran papinya..si bayi udh menunjukkan gejala pilek juga nih.. hadeuuh, emaknya ini yg msh bertahan.. 😀

    Tapi memang dokter2 di LN itu ga seperti di Indo ya..mnrtku sih, memang kita di Indonesia ini udh enak bgt lah hidupnya…dimanjain bgt ama dokter :D.. antibiotik yg sbnrnya bisa ga dipake, ttp aja dikasih… obat panaspun biasa lgs diksh yg paling kuat… coba di LN, boro2.. panas doang mah disuruh mnum banyak aer ;p.. pernh ngerasain pas berobat di Berlin ;D

    Like

    • Waduh..semoga keluarga mba Fanny cepet sehat ya.. sedih banget kalau sampe ga kebagian kamar 😦 Emaknya jgn sampe sakit.. haduuhh itu paling gawat..
      iya kalau cuma panas dan gak ada gejala yang berbahaya gak di kasih apa2 disuruh pulang lagi..hahaha..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: