Undangan Makan Siang

Ternyata begini ya rasanya jadi tuan rumah..

Saya mau cerita pengalaman tentang undangan makan siang yang saya buat weekend kemarin.  Saya dan suami yang bisa dibilang sebagai keluarga baru (2 tahun pernikahan), tidak terbiasa dengan membuat acara seperti ini.  Selama ini kami hanya sebagai tamu dan tidak pernah yang namanya menjadi tuan rumah yang bisa menjamu dengan baik.  Kalaupun kedatangan tamu, duduknya seadaanya dan jamuannya cuma minum dan cemilan hasil beli (yang gampang).  Maklum keterbatasan tempat, haha..

Sepertinya acara undangan makan seperti ini (baik lunch atau dinner), sudah menjadi hal yang biasa untuk orang-orang disini. Mereka lebih suka mengundang makan dirumah dan memasak sendiri ketimbang harus pesan atau pergi ke restoran, kecuali yang diundang puluhan orang. Di Indonesia sendiri saya jarang sekali datang ke undangan personal yang mengundang hanya satu atau  dua keluarga untuk makan siang/malam di rumahnya.  Seringnya ya undangan besar dan kalaupun acara rumahan, seperti hajatan rumah atau pengajian.  Kebanyakan acara juga sudah menggunakan jasa catering, karena selain jumlah undangan yang banyak dan lebih praktis tentunya.   Mungkin karena kultur juga yang membedakan kebiasaan ini.  Untuk saya pribadi, setelah saya mendatangi beberapa undangan, saya lebih suka di undang ke rumah dibanding ke restoran.  Selain suasana yang homie juga bisa membuat kedekatan antar tuan rumah dan tamu lebih akrab.  Sekalipun acaranya resmi, tapi buat saya tetep lebih nyaman undangan rumahan.

Sekarang kita lihat dari sisi si tuan rumah, apakah dia merasakan hal yang sama seperti tamu undangan? 😀

So.. Di apartement baru yang sekarang ini, kita punya sedikit tempat untuk ruang makan.  Sebenernya bukan ruang makan seutuhnya karena dia gabung dengan dapur.  Dalam sebulan ini sudah 2 kali kita mengadakan jamuan makan siang.  Pertama, undangan untuk teman-teman dari Indonesia dan kedua undangan untuk rekan kerja suami saya.  Acara ini dibuat sebagai ucapan terima kasih kami kepada mereka semua karena telah membantu kami selama proses pindahan.

Sebagai seseorang yang bukan ahli memasak, ternyata menjamu itu cukup menguras pikiran dan tenaga.  Bukan berarti tidak senang ya.. Saya senang sekali (akhirnya) bisa ngundang temen-temen disini.  Dari segi biayapun jauh lebih murah makan dirumah ketimbang di restoran.  Hal pertama yang harus dipikirkan adalah menu, makanan apa yang cocok buat si tamu.  Belum lagi keterbatasan skill dan alat-alat makan yang saya punya, haha..Untuk resep saya serahkan ke mbah google saja.

Di acara yang pertama, cukup banyak yang harus saya persiapkan, karena jumlah yang tamu yang datang pun lebih banyak (total 8 orang termasuk saya dan suami).  Harinya pun tiba, perasaan saya campur aduk, ini belum.. itu belum.. jadi grogi gak jelas juga.  Bersyukur sekali salah satu teman saya mau membantu, mulai dari bantu meminjamkan sebagian alat makan hingga bantu memasak.  Saya dan suami sudah membagi tugas sebelumnya, saya bagian dapur dan dia bagian ruang utama.  Masakan yang saya sediakan untuk teman-teman dari indonesia adalah sayur asem, ikan goreng, cumi asin pedas, tempe (dikasih teman) dan tahu goreng.  Sedangkan untuk bapak-bapaknya yang orang swedia saya sediakan ayam panggang, potatis gratang (kentang panggang), asparagus.  Salah satu teman ada yang membawakan kue bolu untuk Fika dan malamnya kita bikin rujak khas Thailand.  Sayang tidak ada terfoto. 😦

Di acara yang kedua, saya sedikit lebih santai dan tidak segrogi seperti acara yang pertama.  Hanya saja masakan yang dipilih sedikit lebih rumit (menurut saya), karena tamu yang di undang ingin mencoba masakan khas Indonsia.  Masakan yang dipilih soto daging, ayam goreng kremes dan pepes tahu jamur.  Yang bikin rumit adalah saya gak punya persediaan bumbu jadi (instan), jadi harus nyiapin bahan dan bumbu-bumbunya dari malam biar besok paginya bisa langsung di eksekusi.  Untuk ayam juga sudah saya bumbui biar bisa langsung goreng.  Jumlah undangan cuma 3 orang, total yang makan 5 orang termasuk kami.  2 Orang sepasang suami istri dari Korea Selatan dan 1 orang dari Pakistan.  Teman kami yang dari Korea membawa masakan khas mereka yaitu Bulgogi.  Jadi tambah banyak menunya.  Belum lagi sorenya kita bikin BBQ di teras, padahal udara masih cukup dingin 😀 Hari yang sangat mengenyangkan.

Dari kedua acara tersebut, saya cukup puas dan senang.  Selain karena acaranya cukup lancar dan menyenangkan, para tamu pun suka dengan masakan yang saya buat.. 🙂 Ada rasa kepuasan ketika sesuatu yang sudah kamu buat dengan susah payah, disukai atau dihargai oleh orang lain.  Ini ternyata bahagianya jadi tuan rumah. 😀

Ok.. ketika ada kebahagian ada juga kesedihannya, bukan sedih sih.. lebih tepatnya bikin bete.. Apa itu? Beres-beres dan cuci-cucinya.. Hahahaha… Bersyukur kebantu sekali dengan adanya mesin cuci piring, walaupun sebagian dicuci manual.  Malam harinya pasti tepaaarr… haha.. Tapi keadaan yang bikin bete tidak terlalu mendominasi.  Saya tetap bahagia dengan jamuan yang saya buat.  Bisa berkumpul dengan teman-teman itu sangat menyenangkan.

Thank you for visiting my blog and have a nice day!

 

 

 

Advertisements

22 Comments on “Undangan Makan Siang

  1. Asyik ya bisa ngumpul-ngumpul, tapi benar kata kamu, paling bikin bete kalau harus beberes dan cuci dishesnya sendiri, hahaha.. Btw, aku suka tulipnyaaa!

    Like

  2. Asiknya ngumpul2. Iya biarpun susah kerja masak2nya tapi seru. Dishwasher itu membantu banget sih buat aku, untungnya punyaku lumayan lah jadi semua bisa masuk, tinggal masuk2 piring, gelas, sendok garpu, tinggal lap2 beres dah. Kalau pas kumpul2 di rumah temen yang nggak punya dishwasher kebetulan kita bantu2 bersih2 juga.

    Aku jarang sih ngundang yang bertema resmi, rata2 pasti casual, jadi makan prasmanan, kalau perlu duduk di lantai / lesehan / sofa sambil ngobrol dan temenku justru nggak ada yang orang Indonesia tapi semua pada doyan makanan Indonesia. Keliatanya belibet harus masak pisah gitu untuk tamu yang “bule” haha. Pacarku kebetulan orang Swedia tapi dia demen banget sama masakan Indonesia. Terakhir aku ngundang temen2 game night sambil makan2 dirumah, aku masak kentang teri balado, rawon, rendang – ludes semua dan kesukaanya si pacar malah si rawon ini!

    Like

    • Dishwasherku kecil, jadi untuk panci dan penggorengan yg besar gak muat.
      Yaa.. kalau ada tmn yang gak pake dishwasher kita bantuin beres2nya juga..hehe..
      Ini kebetulan bapak2 bulenya yang banyak gak sukanya, yang satu gak suka sayur, yang satu gak suka pedes, jadi ambil aman aja deh..hahaha..
      Iya seru kalau dapet undangan yang acaranya santai, bisa karokean, main games, kadang lomba dance segala.. 😀

      Like

    • Kalau untuk bumbu2, sebagian di supermarket ada.. cuma biasanya udh berupa bubuk.. kayak kunyit bubuk, ketumbar bubuk, dll. kalau mau yg fresh ada d toko asia, tauge jg beli di toko asia.. 😉

      Like

  3. Bener, emang beda kultur kali ya. di sini sih undangan makan ya kalo ada selametan rumah, ulang taun dll.
    Karena temen2 kuliahnya suami aku waktu di LN, begitu balik sini jadi sering banget ngadain acara beginian. sekadar lunch di rumah mereka/dinner tanpa ada agenda khusus, mereka masak sendiri, kadang potluck. lucuuu.
    Aku sih belum pernah ngadain karena keterbatasan tempat :p
    apalagi kalo makanan bikinan sendiri habis, rasanya ‘wooww’ hihi

    Like

  4. Berhubung kalo ada acara ngumpul2 sering nya ramean, biasanya selalu di rumah temen yg gedean, urusan masak biasanya sering kayak sukiyaki, rebus2an gitu, plus ada yg bawa dessert juga, jarang benarnya masak macam2 kayak kamu, nyucinya peralatan makan juga giliran. Hehe.. Tapi next time pengen ngusulin masakan indonesia, kyknya seru juga..

    Like

    • Iya.. ini sengaja masak krn sekalian sebgai ucapan terima kasih buat mereka, biasanya kalau di undang tmn kita suka bawa makanan sendiri yg beda2, misal yg satu bawa salad, yg satu kue2an.. tergantung janjiannya sih.. hehehe..
      Iya coba masakan indonesia.. 😉

      Liked by 1 person

  5. Aku sama temen2 kadang masih suka ngumpul dirumah masak sendiri. Poin plus nya, kalau kekenyangan bisa langsung tiduran aja bebas hahaha. Gabisa dilakuin kalau di cafe mah 😛

    Like

  6. selain lebih akrab dengan masak sendiri, kita jadi bisa memperkenalkan masakan indonesia ke teman yang beda negara yach. hehehe.. kebayang sich capek dan repotnya jadi tuan rumah tapi ada kepuasan tersendiri kalau tamu kita senang ama masakan dan keramahan tuan rumah.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: