Welcome Home!

Yuhuuu..

Setelah dua bulan lamanya (lebih malahan) menghilang di dunia perbloggingan akhirnya saya kembali lagi disini.. hehe.. Sekarang ini baru banget bisa nulis blog lagi dengan tenang.  Butuh waktu dua bulan dari kepulangan untuk bisa memulihkan pikiran dan fisik lagi, karena dari waktu pulang sampe awal agustus kemarin kami bertiga masih harus berpergian kesana-kesini untuk urusan keluaga.  Sampe akhirnya saya tepar dan sedihnya Arlanda juga ikut sakit :(. Tapi tenang sekarang sudah tinggal istirahat dan mulai nyicil kerjaan-kerjaan yang harus di selesaikan.

Sejujurnya kepulangan saya ini mendadak dan tidak terencana pada awalnya.  Banyak yang nanya, “ini liburan atau pulang menetap?” untuk sekarang ini statusnya pulang dan belum tau balik lagi atau ngganya.  Kalau rejekinya disana ya pasti balik lagi, tapi kalau rejekinya di Indonesia ya menetaplah kami disini.. hehe..

Mau dibilang sedih.. iyaa.. mau di bilang seneng.. iya juga.. Haha..
Jadi kenapa sedihnya, karena sekarang ini statusnya bukan liburan yang dimana ada kemungkinan kami bertiga gak akan balik lagi untuk stay disana.  Jadi sekarang lagi urus Resident Permit yang baru, mudah-mudahan lancar (Amiin..).  Udah betah juga disana jadi pas tiba-tiba harus pulang berat juga.  Barang-barang disana juga masih banyak dan gak tahu harus gimana kalau samape gak dapet Visa baru.. :(.  Tapi tentungan ada rasa senang juga bisa pulang ke Indonesia.  Kita bisa ketemu keluarga terutama orang tua dan teman-teman.  Buat orang tua kami, ini adalah pertama kalianya bagi mereka ketemu dengan cucunya.  Selain itu saya juga bisa menikmati makanan-makanan Indonesia tanpa harus bikin terlebih dahulu (penting!) ;D.

Sekitar 2 bulan ini saya melihat banyak sekali perubahan.  Ternyata 2,5 tahun lebih di negara orang tanpa pulang sama sekali itu terasa sekali banyak perubahan yang terjadi.  Mulai dari perubahan tata kota sampai perubahan harga barang-barang juga cukup terasa.  Misal, dulu makan di suatu cafe dengan 50-75rb sudah cukup, sekarang di tempat yang sama harus 100rb dan lebih baru cukup.  Kalaupun ada yang harganya naik dikiiiitt tapi porsinya berkurang banyak. Hadeuuhh.. Mungkin buat yang tinggal disini gak akan terlalu berasa, tapi kalau buat para perantau yang baru pulang pasti kerasa banget.

Tinggal jauh dari Indonesia ternyata membuat saya harus beradaptasi lagi dengan gaya hidup disini.  Banyak kebiasaan-kebiasaan yang dulu itu adalah hal yang wajar dan biasa, tapi sekarang jadi kararagok (canggung) hahaha.. ;D.  Berikut adalah hal-hal yang sebenarnya “biasa” menjadi “tidak biasa” dilakukan :

Mata siwer nominal angka.

Beberapa hari setelah kepulangan saya pergi ke sebuah supermarket, karena saya butuh beberapa keperluan harian.  Repotnya setiap saya mau ambil barang, saya harus perhatikan baik-baik angka pada label harga yang terpajang.  Aslinya.. mata saya siwer liat nominal angka di toko swalayan.  Pernah sampe liat harga 110000 jadi 11000, untung diliat lagi dan gak jadi beli.  Angkanya kebanyakan.. hahaha..

Belanja di pagi hari.

Nah ini saya baru inget lagi, kenapa pergi belanja sayuran terutama di pasar tradisional/warung sayur harus pagi-pagi.  Jadi gini ceritanya, saya ke warung sayur deket rumah dan dengan lempengnya kesana jam 11 pagi dengan matahari yang mentereng.  Pas dilihat.. wah sepi.. bagus deh.. karena itu yang aku cari sebelumnya biar gak rebutan gitu ceritanya.  Tapi bener aja sepi orang sayurannya juga tinggal sisa-sisa, hahaha! Barang bagusnya udah pada abis ibu-ibu.. :D.  Jadi kalau belanjanya siang pasti keabisan dan dapetnya tinggal sisa-sisa, selain itu ternyata panasnya ampun deh.. Hahaha! Kebiasaan disana saya belanja bisa kapanpun, karena di kota yang saya tinggali gak ada pasar traditional atau pasar pagi.  Belanja selalu ke supermarket yang seringnya selalu ada stock sayuran segar dan jarang keabisan, gak panas pula :D.

Punya uang cash.

Awal-awal dateng saya masih aman belanja dengan menggunakan kartu debit.  Tapi lama-lama kok saya butuh cash banyak.  Akhirnya dompet yang saya pakai gak bisa nampung cash banyak.  Uangnya kebanyakan *sombong* tapi pecahannya kecil… 2000an semua, karena buat bayar parkir dan buat jajan baso di mang-mang yang lewat depan rumah.. Hahaha!  Dompet yang saya pakai adalah dompet paspor sebenarnya, karena disana saya jarang nyimpen cash banyak-banyak di dompet.  Di Swedia sudah mulai menerapkan non-cash, jadi ada beberapa toko yang sudah tidak menerima pembelian menggunakan uang cash.  Yang di gunakan kalau gak kartu debit ya kartu kredit.  Alasan mereka (Swedia) menerapkan non-cash tersebut adalah untuk mengurangi resiko kejahatan dan tentunya agar lebih praktis juga.

Bungkusin barang belanjaan.

Mendapat pelayan membungkuskan barang belanjaan juga sebenernya hal yang biasa disini, tetapi menjadi tidak biasa disana.  Disana kasir hanya bertugas menghitung total biaya belanja dan menerima uang saja.  Semua barang belanjaan kita masukin sendiri ke kantong pelastik yang kita beli atau yang kita bawa sendiri dari rumah.  Nah, sempet juga rebutan kantong plastik karena kebiasaan saya memasuki barang belanjaan sendiri.  Gak rebutan kayak anak kecil juga sih cuma ada sedikit adegan tarik menarik kantong plastik dan bertatap mata antara saya dan mba-mba yang tugasnya masukin barang ke kantong plastik.  Untungnnya saya cepet sadar dan agak malu juga sebenernnya..hahaha.. akhirnya saya persilahkanlah si mbanya untuk masukin barang-barang belanjaan saya.. 😀 .  Pasti mbanya juga bingung ni ibu-ibu kok aneh.. Hahaha..

Gunakan seatbelt.

Ada apa dengan seatbelt? Harusnya gak ada yang aneh dengan menggunakan seat belt ketika duduk di mobil, tapi akan menjadi aneh jika kita sebagai penumpang yang duduk di kursi tengah mobil menggunakan seat belt, haha.. Bukan aneh dalam arti gak bagus tapi aneh karena bukan menjadi hal yang biasa dilakukan.  Setahu saya disini hanya yang duduk di kursi depan saja yang wajib menggunakan seat belt.  Sebenernya yang duduk di tengah juga dihimbau untuk menggunakannya cuma ya dasar orang kita kalau ga wajib ya gak usah.. Hahaha..
Nah ceritanya.. jadi sekitar 1-2 minggu pertama saya dan suami masih selalu menggunakan seat belt ketika duduk di tengah dan orang yang duduk di depan kita selalu terlihat kebingungan walaupun mereka diem aja sih gak komentar apa-apa :D.  Kebiasaan kita masih terbawa, karena disana adalah wajib hukumnya menggunakan seat belt ketika berpergian dan duduk di dalam mobil.  Termasuk anak kecil atau bayi sekalipun harus menggunakan baby car seat dan mengikatnya dengan seat belt.  Apabila tidak memakainya maka yang akan dikenakan denda adalah diri kita sendiri bukan si supir atau bukan si pemilik mobil.  Sebenernya ini kebiasaan yang bagus tapi menjadi hal yang tidak biasa disini.. 🙂

Sebenernya banyak kebiasaan lainnya yang tadinya biasa aja menjadi tidak biasa buat saya.. hehe.. tapi kecanggungan itu gak lama, paling 1-2 kali ngalamin trus kesananya jadi terbiasa lagi.  Cuma menurut saya kok jadi lucu ya kalau di inget-inget.. 😀

indrawibawas-family

Yaa itulah kesan yang saya rasakan setelah menginjakan kaki kembali di tanah air yang telah membuat saya rindu setengah mati.. 😉

Have a nice weekend people!!

Advertisements

15 Comments on “Welcome Home!

  1. Kita samaan Mbak, mudik kelamaan, bedanya aku cuma mudik dr ibu kota ke sby :))
    Hehehe emang katanya kalau terbiasa hidup di LN kelamaan, agak canggung saat balik ya :))
    Moga lancar segala urusannya 🙂

    Like

  2. rebutan plastik itu lucu hehe tapi aku jg sering ngalamin. Bedanya ngalaminnya karena aku selalu bawa kantongan sendiri trus mereka suka aneh gitu ngeliatnya. Supaya gak ribet masukin belanjaan sendirian aja jadinya

    Like

  3. reverse culture shock ya jadinya, bisa dibayangin deh padahal kadang kita cmn mudik sebulan ke Indonesia, kadang kl mau jujur apakah bisa bertahan tinggal di Indonesia lagi atau gak, jawabannya gak tau 🙂
    Btw semoga dilancarkan semua planning2nya ya!

    Like

    • ya bener. kmrn aku ga mudik sama sekali jadi bener2 kerasa bgt perubahan2nya..
      Hahaha.. kadang beradaptasinya lagi yg suka bikin males.. 😀
      Amiin.. Makasih ya mba Fe! 😉

      Like

  4. Pingback: Back to Scandinavia | My Journey

  5. Pingback: Kenangan | My Journey

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: